doa dan imej

doa dan imej
                                                                                                                                                                      

Isnin, 3 Oktober 2022

Beberapa Fakta menarik Mengenai Masjid an-Nabawi.

Masjid an-Nabawi atau Masjid Nabi ialah masjid yang kedua tersuci bagi umat Islam. Di sini juga terdapat Maqam Nabi Muhammad SAW. MasjidilHaram adalah  masjid paling suci dan Masjid al-Aqsa merupakan masjid ketiga tersuci dalam Islam.

Beberapa fakta menarik tentang Masjid an-Nabawi: 

  1. Mempunyai 7 orang Imam yang bertugas secara bergantian. 
  2. Memiliki 17 orang Muadzin (Tukang Adzan). 
  3. Jumlah pekerja melebihi 1.620 orang secara keseluruhan. 
  4. Jumlah pintu yang ada adalah sekitar 100 pintu. 
  5. Dibersihkan 3 kali dalam sehari. 
  6. Mempunyai karpet melebihi 16.000 karpet. 
  7. Karpet yang diguna akan melalui beberapa proses terlebih dahulu iaitu vakum, pencucian, pengeringan, dijemur dibawah panas matahari dan dijahit jika ada yang rosak. 
  8. Ada 27 Kubah secara keseluruhan.
  9. Mempunyai 262 payung termasuk payung-payung yang ada dibahagian luar dan payung-payung yang ada dibahagian dalam Masjid Nabawi. 
  10. Semua Kubah dan Payung akan dibersihkan sebanyak dua kali dalam setahun. 
  11. Memiliki 7,200 tong-tong untuk Air ZamZam. 
  12. Menyimpan sebanyak 7.433 buah manuskrip. 
  13. Menyediakan sebanyak 162.635 buku atau kitab di perpustakaan Masjid Nabawi. 

Klik imej untuk melihat keindahan 
dalaman Masjid an-Nabawi dengan 
 teknik visualisasi 3 dimensi.




Kredit: 
https://vr.qurancomplex.gov.sa/
https://www.facebook.com/alqudsumrahtours


Ahad, 2 Oktober 2022

ANTARA KERETA BARU ANAK DAN KERUSI RODA ABAH

 


ANTARA KERETA BARU ANAK DAN KERUSI RODA ABAH.
Penulis Asal: Abd Ghani Haron.
Narrator: Cikgu Mohd Azir Ismail.


Pautan: ABDGHANI HARON


Bicara Mata Hati (6 Jilid) 
oleh Abd Ghani Haron

Sabtu, 1 Oktober 2022

01 Oktober - Hari Warga Emas Sedunia.

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

DUNIA yang kita diami sekarang hanyalah perhentian sementara kita dalam perjalanan kita menuju ke dunia akhirat yang kekal abadi. Dunia dan akhirat tidak dapat dipisahkan, dunia adalah tempat mengumpul bekalan untuk menuju negeri akhirat. Kehidupan di dunia akan memberi impak kepada kesudahan apabila kembali ke akhirat.

Masa kita muda, berlumba-lumbalah mencari ilmu agama, jangan terlalu leka kerana umur bukanlah satu jaminan sebab kematian tidak pernah mengenal usia, begitu juga cara kematian dan bila.... itu menjadi rahsia Allah SWT yang Maha Berkuasa. 

Bila umur kita mencecah 50-an, maka kehidupan yang sebenar telah bermula, Kurangkan sikit aktiviti-aktiviti dunia dan disiplinkan diri supaya sentiasa istiqomah dalam beribadah. 

Biia umur kita telah melapasi umur 60-an, maka fokuslah lebih kepada akhirat kerana umur kita pada tahap ini adalah tahap berjaga-jaga. Kita ibarat musafir yang semakin hampir akan kembali menemui sang Pencipta. Bersiap-sedialah kita pada bila-bila masa sahaja untuk kita dijemput kesana. 


Sedar tak sedar umur kita terus meningkat dan kita jadi semakin tua. Bila dah tua, usahlah kita sibukkan diri dengan dunia. Sebaiknya kita sibukkan diri kita dengan mempersiapankan bekalan untuk hari akhirat. Justeru itu isikan seluruh hidup kita yang masih berbaki dengan memperbanyakkan ibadah kepada Allah. Kita kena sentiasa melakukan ketaatan kepada Allah walau di mana pun kita berada.

Untuk itu hendaknya kita berusaha untuk dekatkan diri dengan masjid. Dekat dengan masjid akan membuat kita rindu dengan ibadah. Menghadiri solat lima waktu secara berjemaah di masjid dan menghadiri majlis-majlis ilmu. Kita semua pasti akan menghadap Allah SWT dan kita masih ada masa untuk buat pilihan samada kita ingin menemui Allah SWT dengan keadaan diri kita yang bagaimana?... 

LIHATlah pada mereka yang SAKIT.

DULUnya mereka jg pernah SIHAT, 


LIHATlah pada mereka yang dah TUA,

SUATU MASA dulu... mereka jg pernah MUDA, 


LIHATlah pada mereka yang SIBUK.

DULU mereka jg pernah terLUANG MASANYA, 


LIHATlah pada KUBUR itu, SATU MASA dulu..

PENGHUNInya jg pernah HIDUP seperti KITA. 


LIHAT DAN RENUNGI DIRI, KITA JUGA SATU MASA NANTI AKAN LALUI ITU SEMUA.


Sama-samalah kita berdoa semoga kita dan keluarga kita menjadi orang-orang yang beriman, bertaqwa, tidak dilalaikan oleh urusan harta benda dunia. Semoga sentiasa mengingati Allah dengan menjalankan segala perintahNya, selamat dari azab api neraka dan seterusnya tergolong dalam golongan orang yang mendapat kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat. Aamiin.

Selasa, 27 September 2022

AL-KAFI #256: UCAPAN KARRAMALLAHU WAJHAH UNTUK SAIDINA ALI

AL-KAFI LI AL-FATAWI : SOALAN 256 (25 APRIL 2016 M / 17 REJAB 1437 H) 


 SOALAN: 

Assalamualaikum Tuan Mufti, saya ingin bertanya. Gelaran Karamallahu wajhah untuk Saidina Ali itu diberi oleh Rasulullah ke atau dari pihak lain? Pasal kawan saya kata ia dari syiah. Jadi saya mohon penjelasan dari Tuan Mufti samada ia benar atau pun tidak. Wallahu a'lam. 


JAWAPAN: 

 Waalaikumusalam wbt, Ulama berbeza pandangan dalam isu ini terbahagi kepada dua kelompok. Pertama: Kelompok tidak menggalakkan penisbahannya kepada Saidina Ali kerana beberapa sebab: 

  1.  Menolak budaya Syiah yang terlalu mengagungkan Saidina Ali 
  2.  Jika alasan Saidina Ali tidak pernah menyembah berhala, ramai lagi para sahabat yang tidak pernah menyembah berhala seperti Saidina Abu Bakar. 
  3.  Allah SWT sendiri telah menggelarkan para sahabat dengan Radhiallah, yakni “Allah telah meredhai” dalam Surah al-Fath (48:18), maka lebih utama digelar Saidina Ali berdasarkan Radhiallahuanhu berbanding Karramallahuwajhah. 

Berkata Ibnu Kathir dalam Tafsir-nya (3/517):

 وقد غلب هذا في عبارة كثير من النساخ للكتب أن يفرد علي رضي الله عنه بأن يقال عليه السلام من دون سائر الصحابة أو كرم الله وجهه وهذا وإن كان معناه صحيحا لكن ينبغي أن يسوى بين الصحابة في ذلك فإن هذا من باب التعظيم والتكريم فالشيخان وأميرالمؤمنين عثمان أولى بذلك منه رضي الله عنهم أجمعين 

Maksudnya: “Dan menjadi kebiasaan hal perkara ini ramai dari kalangan penulis buku-buku yang memberikan secara ekslusif kepada Ali Radhiallahuanhu dengan gelaran Alaihissalam, tanpa (gelaran tersebut disebut juga) ke atas seluruh sahabat yang lain, atau gelaran Karramallahuwajhah, dan hal ini meskipun jika maknanya sahih tetapi wajar untuk menyamakan antara sahabat-sahabat pada hal ini, kerana ianya dari bab penghormatan dan pemuliaan (ke atas semua sahabat), maka dua orang tokoh besar (yakni Abu Bakar dan Umar) dan Amirul Mukminin Uthman adalah lebih utama dalam bab ini dengan gelaran itu daripada Ali – Semoga Allah meredhai kesemua mereka.” 

Ini juga ialah fatwa daripada Lajnah al-Da'imah li al-Buhuth al-Ilmiyyah wa al-Ifta (3/403) No Fatwa: 3627. 

Kedua: Kelompok ini membenarkan penggunaan gelaran itu dengan beberapa sebab. 

  1. Saidina Ali tidak pernah sujud kepada berhala sepanjang hidupnya dan beliau ialah orang yang pertama masuk Islam daripada kalangan kanak-kanak. Inilah dinukilkan oleh Imam Ibn Hajar al-Haithami dalam Fatwa al-Hadithiyyah (1/41). 
  2. Para Sahabat lain seperti Saidina Abu Bakar juga memiliki gelaran khusus seperti al-Siddiq, Umar al-Khattab sebagai al-Faruq, dan Khalid al-Walid sebagai Saifullah al-Maslul. Justeru, tidaklah bermaksud mengkhususkan Karramallahuwajhah kepada Ali sebagai bentuk ketidakadilan. 
  3. Gelaran itu berasal daripada respon Ahlussunnah yang membalas gelaran buruk oleh golongan Nawasib, yang sangat membenci Ahlu Bait, kepada perkataan mereka Qabbahallahuwajhah, yakni Semoga Allah memburukkan wajah Ali. Inilah pendapat Syeikh Muhammad bin Ali bin Adam bi Musa al-Ithyubī al-Wallawī, pensyarah Kitab Sunan al-Nasaie (Dzakhirah al-ʿUqba fi Syarh al-Mujtaba). 

Tarjih 

Berdasarkan perbahasan di atas, kami berpendapat bahawa tidak salah menggunakan Karramallahuwajhah kepada Saidina Ali, tetapi kami cenderung untuk menyamakan penggunaan Radhiallahuanhu kepada Saidina Ali seperti mana digunakan kepada sahaba-sahabat Rasulullah SAW yang lain. Ini kerana Nas Ilahi menyebut para sahabat dengan gelaran berkenaan. Justeru, sikap ini keluar daripada khilaf, itu lebih tenang bagi jiwa. 

Wallahua'lam. 


Kredit: Al Kafi li al-Fatawi