doa dan imej

doa dan imej
                                                                                                                                                                      

Sabtu, 30 Mei 2020

Cantik Susunan Bahasanya...


Dalam menjalani kehidupan ini kita seringkali melakukan kesalahan dan dosa. Setiap manusia tak pernah luput dari dosa. Mata sering melihat yang haram, lidah sering bicara yang tidak benar, berdusta, melaknat, sumpah palsu, menuduh, membicarakan aib sesama muslim, mencela, mengejek, menghina, mengadu-domba, memfitnah, dan lain-lain.

Akan tetapi tidak baik apabila kesalahan-kesalahan itu berulang-ulang dilakukan. Untuk mengurangi atau meninggalkan kesalahan-kesalahan tersebut memerlukan nasihat. Nasihat dari para ustaz dalam majlis ilmu,  nasihat dari orang tua, kawan-kawan maupun dari hati kecil kita sendiri.

Berikut ini adalah sedikit catatan berupa nasihat tentang kehidupan. Catatan yang menarik yang saya perolehi dari grup whatsapp untuk dikongsi bersama:

Kita diberi rezeki bangun berqiyamulail, maka bersyukurlah, 
tapi jangan dipandang rendah orang yang tidur, kerana dia mungkin tidur dengan air mata taubat dan penyesalan.

Kita diberi rezeki gagah berpuasa sunat, maka bersyukurlah, 
tapi jangan pandang rendah insan yang belum mampu istiqomah berpuasa sunat, siapa tahu pahala sedekah secara sembunyinya diangkat ke langit.

Kita diberi rezeki mampu khatam Al-Quran sebulan sekali, maka bersyukurlah, 
namun jangan diejek- ejek, disindir insan yang masih merangkak- rangkak dengan muqaddamnya. Siapa tahu Allah lebih mencintainya yang istiqomah belajar mengaji dengan segala kepayahannya.

Kita diberi rezeki dengan harta dunia dan mampu bersedekah jariah, maka bersyukurlah, 
namun jangan dihina si miskin yang tidak mampu memberi kerana kekurangannya. Mana tahu mulutnya tidak berhenti berzikir menjadi pahala sedekahnya.

Kita direzekikan lahir dari keluarga yang alim. Kecil- kecil sudah mantap imannya, sudah sempurna menutup auratnya, sudah sempurna solat, bacaan Al-Quran dan hadisnya. Maka bersyukurlah, 
tetapi jangan dihina anak- anak yang lahir dalam keluarga yang porak- peranda. Kita tidak tahu pahala yang diberi Allah atas payah jerihnya mereka mencari agama.

Bersyukurlah andai kita diberi rezeki beramal ibadah, 
namun ibadah itu hancur sama sekali saat kita berasa hebat dengannya dan meremehkan orang lain.

Ingatlah sejarah Iblis Laknatullah yang hebat ibadahnya namun terhumban keluar kerana satu titik......
SOMBONG

#muhasabahbuatdiriku
#allahuakbar
#Salam Asar

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.