doa dan imej

doa dan imej
                                                                                                                                                                      

Jumaat, 21 Jun 2019

Menziarahi Abe Mie Yang Uzur

Ajaran Islam sangat mementingkan keharmonian dan kesejahteraan dalam kehidupan bermasyarakat. Dalam kehidupan berjiran umat Islam digalakkan menghubungkan silaturahim, mengeratkan hubungan persaudaraan, menyatukan keluarga dan mengeratkan persahabatan dengan jiran tetangga. 

Al-Fadhil Ustaz Hj.Ibrahim Deraman dalam kuliah maghrib di masjid Mukim Padang Enggang malam kelmarin juga menghuraikan secara terperinci tentang menziarahi orang sakit dan hak yang mesti ditunaikan oleh orang yang sihat. Sedikit huraian beliau dalam kuliah malam tu ambo kongsikan untuk manafaat kita semua. 


Sihat dan sakit kita di atas dunia ini ialah satu ketentuan atau ujian dari Allah SWT dalam melengkapkan perjalanan hidup di muka bumi Allah ini. Perjalanan kehidupan manusia diatas muka bumi ini bagaikan roda yang sentiasa berputar. Andai kita dianugerahkan tubuh badan yang sihat bersyukurlah atas nikmat itu. Andai kita diuji dengan kesakitan, sabar dan redhalah atas ujian itu. InsyaAllah besar ganjaran dari Allah atas ujian itu. Jika ada saudara mara, sahabat atau jiran kita diuji dengan kesakitan, ambillah kesempatan ini dengan menziarahi mereka. 

Pastikan perbetulkan dulu niat sebelum menziarahi seseorang kerana setiap amalan itu akan bermula dengan niat. Bila niat kita betul, insyaallah kita akan memperolehi ganjaran sepertimana yang dijanjikan oleh Allah SWT. Niatlah kerana Allah atau niatlah ingin mencontohi sifat Rasulullah dan para sahabat. Menziarahi seseorang itu kerana nawaitu kita untuk mendapat sanjungan atau pujian dari masyarakat tiada nilai langsung disisi Allah SWT.





Pada petang tadi seusai solat asar, kami ahli qariah Masjid Mukim Padang Enggang berkesempatan menziarahi Abe Mie di kampong Ijok yang uzur dan tidak dapat hadhir berjemaah bersama kami sejak sebulan yang lepas. 
Alhamdulillah..Abe Mie dimaklumkan oleh kak jah semakin pulih malah beliau kelihatan ceria dan gembira menerima kunjungan kami. 


Syafakallah untuk Abe Mie, semoga Allah SWT kurniakan kesembuhan yang cepat dan buat isterinya kak Jah kami juga doakan dipermudahkan segala urusan dan diberi kesejahteraan yang berpanjangan...Aamiin.

Isnin, 10 Jun 2019

Sambutan Hari Raya Aidilfitri 2019

Pada bulan Syawal yang mulia ini, umat Islam masih dengan kehangatan menyambut Aidilfitri selepas sebulan berpuasa. Dalam keseronokan menyambut lebaran, pelbagai aktiviti telah disusun untuk memeriahkan sambutan seperti amalan kunjung mengunjung, mengadakan kenduri, rumah terbuka dan sebagainya.

Sebut pasal hari raya, setiap orang pasti ada menyimpan memori indah, suka dan duka ketika beraya, lebih-lebih lagi kenangan beraya di kampung sewaktu zaman kanak-kanak dulu, seronok bukan main…. rasanya beraya di kampung memang lain macam seronoknya, tak sama macam suasana beraya di bandar.

Amalan kunjung mengunjung di hari lebaran bukan suatu yang asing dalam masyarakat kita. Amalan ini amat dituntut dalam Islam, apatah lagi dalam bulan Syawal sempena sambutan hari raya ini. Aidilfitri memberi peluang dan ruang yang luas untuk kita mempraktikkan ajaran Islam melalui konsep berkenalan dan mengeratkan hubungan silaturahim sesama sanak saudara, rakan taulan dan seluruh ummah khususnya.

Berikut adalah gambar yang sempat kami rakam sepanjang kami beraya pada sambutan aidilfitri tahun ini: 




































Semoga masih ada kesempatan lagi untuk beraya bersama pada tahun depan. InsyaAllah. Sekian dan wassalam.

Ahad, 2 Jun 2019

Program Berbuka Puasa Bersama Ahli Keluarga Almarhum Paksu Hj Deris - 27 Ramadhan 1440H.

Bercakap tentang bulan ramadhan/berbuka puasa, pejam celik pejam celik dah sampai pun ramadhan terakhir. Tak terasa pun waktu berjalan. Begitulah cepatnya masa berlalu yang datang dan pergi begitu cepat sekali. Kadang-kadang bila kita mengimbas kembali, zaman kanak-kanak dan zaman sekolah terasa baru saja berlalu, malah seperti tak percaya bahawa kita semua sudah dewasa. 

Masa yang lalu semakin jauh meninggalkan kita dan ianya tak mungkin akan kembali lagi. Ia akan menjadi sejarah dalam hidup kita. Justeru itu hargailah waktu dan jangan hanya membiarkan waktu itu berlalu tanpa kita berusaha menyempurnakan kewajipan kita sebagai musafir di bumi Allah ini sebaik mungkin. Kita hanya pengembara di bumi-Nya yang hanya singgah sebentar dan akan berlalu pergi apabila tiba masanya nanti. 

Hari ni ahad 2 jun 2019 iaitu hari yang ke 28 ramadhan 1440H… anak-anak, cucu serta cicit almarhum Paksu Hj Deris telah berkumpul di rumah  Encik Mohd Hashim/Puan Hasnah di Kampung Demit Darat Kubang Kerian Kelantan untuk berbuka puasa bersama-sama. En Mohd Hashim @Pakcik Sen ialah anak keempat almarhum Paksu Haji Deris/ Maksu Hj Jah. Tiada juadah yang istimewa yang disediakan melainkan juadah tradisi keluarga kami, juadah yang biasa arwah emak kami, almarhumah Maksu Hj Jah pernah hidangkan dulu- dulu untuk seisi keluarga kami.


Foto awal 1960an

Berbuka puasa bersama ahli keluarga merupakan nikmat bulan Ramadhan menjelang Hari Raya Aidilfitri. Kemesraanan anak cucu almarhum Paksu Hj Deris tidak kira usia dan kedudukan dimantapkan lagi apabila dapat menikmati juadah berbuka dalam suasana riang gembira dan gelak ketawa pada bulan yang penuh dengan keberkatan ini. 

Berbuka bersama keluarga adalah satu kenikmatan yang akan dikenang sampai bila-bila. Tentu kita masih ingat semasa kami kanak-kanak dulu, kami berebut makan untuk berbuka, kerana makanan disediakan ala kadar dan hanya cukup-cukup….semuanya licin dan pastinya jauh sekali dari membazir.  
























Kini kami sudah dewasa dan mempunyai wang sendiri, berbuka bersama keluarga adalah untuk mengerat silaturahim dalam semangat kekeluargaan sambil mengimbau kembali kenangan indah yang pernah kami lalui suatu masa dulu….yang semuanya kini jadi nostalgia indah buat kami.... Yang penting, dapat juga bersantai dengan keluarga.....yang kebanyakannya jarang-jarang berjumpa. Masing-masing sibuk dengan kerja dan tugasan lain. Ini lah masanya kami dapat berjumpa sambil makan bersama. 

Semoga Ramadhan kali ini benar-benar dapat memberikan kebaikan bagi seluruh anggota keluarga kami. Manakala untuk berbakti kepada orang tua yang sudah meninggal dunia, apa yang seharus kita lakukan ialah dengan mendoakan mereka, memohon keampunan untuk mereka, melaksanakan wasiat mereka, menghubungkan silaturahim dan menghormati sahabat karib mereka. Selain itu, salah satu cara yang terpuji adalah dengan bersedekah atau infaqkan harta yang pahalanya diniatkan untuk kedua-dua ibubapa kita.

Semoga ibu bapa kita sentiasa diberikan kebaikan oleh Allah SWT sepertimana mereka memberi segala kebaikan kepada kita sejak kita dilahirkan sehingga kini. Sesungguhnya kasih sayang serta pengorbanan ibu bapa tak mungkin dapat dibalas dengan nilaian kekayaan, kehebatan atau kekuasaan yang kita miliki di dunia ini. 

Ingatlah bahawa keredhaan ibu bapa adalah keredhaan Allah SWT...seorang anak tidak akan masuk syurga, tidak akan dapat keredhaan Allah selama mana dia tidak mendapat keredhaan dari kedua ibubapanya.   

Mengakhiri catatan kali ini dengan satu doa dari surah Al-Hashr ayat 10:


Yang bermaksud: 
Wahai Tuhan Kami, ampunkanlah dosa kami dan dosa saudara-saudara kami yang mendahului kami dalam iman, dan janganlah Engkau jadikan dalam hati kami sebarang perasaan hasad dengki dan dendam terhadap mana-mana orang beriman. Wahai Tuhan kami! Sungguhnya Engkau Maha Penyantun lagi Maha Penyayang.